Pengertian dan Anatomi Paru-paru Manusia Lengkap Serta Fungsi Plus Penyakitnya

Posted on

Pengertian dan Anatomi Paru-paru Manusia Lengkap Serta Fungsinya

Paru-paru adalah sepasang organ yang kenyal dan berisi udara yang terletak di kedua sisi dada (dada). Trakea (batang tenggorokan) menghantar udara masuk ke paru-paru melalui cabang-cabang tubularnya, yang disebut bronchi. Bronkus kemudian membelah menjadi cabang yang lebih kecil dan lebih kecil (bronkiolus), akhirnya menjadi mikroskopis.

Pengertian dan Anatomi Paru-paru Manusia Lengkap Serta Fungsi Plus Penyakitnya

Bronkiolus akhirnya berakhir dalam kelompok kantung udara mikroskopis yang disebut alveoli. Di alveoli, oksigen dari udara diserap ke dalam darah. Karbon dioksida, produk limbah metabolisme, bergerak dari darah ke alveoli, tempat ia bisa dihembuskan. Antara alveoli adalah lapisan tipis sel yang disebut interstitium, yang berisi pembuluh darah dan sel yang membantu mendukung alveoli.

Paru-paru ditutupi oleh lapisan jaringan tipis yang disebut pleura. Jenis jaringan tipis yang sama melapisi bagian dalam rongga dada – juga disebut pleura. Lapisan cairan yang tipis bertindak sebagai pelumas yang memungkinkan paru-paru untuk menyelinap dengan lancar saat mereka mengembang dan berkontraksi dengan setiap napas.

Kondisi paru-paru dan penyakitnya

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)

Kerusakan paru-paru menyebabkan kesulitan meniup udara keluar, menyebabkan sesak napas. Merokok adalah penyebab paling umum dari COPD.

Emfisema

Suatu bentuk COPD yang biasanya disebabkan oleh merokok. Dinding rapuh di antara kantung udara paru-paru (alveoli) rusak, memerangkap udara di paru-paru dan membuat sulit bernapas.

Bronkitis kronis

Episode batuk produktif yang berulang dan sering, biasanya disebabkan oleh merokok. Pernapasan juga menjadi sulit dalam bentuk COPD ini.

Pneumonia

Infeksi pada satu atau kedua paru-paru. Bakteri, terutama Streptococcus pneumoniae, adalah penyebab paling umum.

Asma

Saluran udara paru-paru (bronkus) menjadi meradang dan dapat kejang, menyebabkan sesak napas dan mengi. Alergi, infeksi virus, atau polusi udara sering memicu gejala asma.

Bronkitis akut

Infeksi saluran udara besar paru-paru (bronkus), biasanya disebabkan oleh virus. Batuk adalah gejala utama bronkitis akut.

Fibrosis paru

Suatu bentuk penyakit paru interstitial. Interstitium (dinding di antara kantung udara) menjadi parut, membuat paru-paru kaku dan menyebabkan sesak napas.

Sarkoidosis

Daerah kecil peradangan dapat mempengaruhi semua organ dalam tubuh, dengan paru-paru sebagian besar terlibat. Gejalanya biasanya ringan; sarkoidosis biasanya ditemukan ketika sinar-X dilakukan karena alasan lain.

Obesity hypoventilation syndrome

Berat badan ekstra membuat dada sulit untuk mengembang saat bernafas. Ini bisa menyebabkan masalah pernapasan jangka panjang.

Efusi pleura

Cairan menumpuk di ruang yang biasanya kecil antara paru-paru dan bagian dalam dinding dada (ruang pleura). Jika besar, efusi pleura dapat menyebabkan masalah dengan pernapasan.

Radang selaput dada

Peradangan selaput paru-paru (pleura), yang sering menyebabkan rasa sakit saat bernapas. Kondisi autoimun, infeksi, atau emboli paru dapat menyebabkan radang selaput dada.

Bronkiektasis

Saluran udara (bronkus) meradang dan membesar secara abnormal, biasanya setelah infeksi berulang. Batuk, dengan lendir dalam jumlah besar, adalah gejala utama bronkiektasis.

Lymphangioleiomyomatosis (LAM)

Suatu kondisi langka di mana kista terbentuk di seluruh paru-paru, menyebabkan masalah pernapasan yang mirip dengan emphysema. LAM terjadi hampir secara eksklusif pada wanita usia subur.

Cystic fibrosis

Suatu kondisi genetik di mana lendir tidak mudah keluar dari saluran udara. Kelebihan lendir menyebabkan episode berulang bronkitis dan pneumonia sepanjang hidup.

Penyakit paru interstitial

Kumpulan kondisi di mana interstitium (selaput antara kantung udara) menjadi berpenyakit. Fibrosis (bekas luka) interstitium akhirnya terjadi, jika prosesnya tidak dapat dihentikan.

Kanker paru-paru

Kanker dapat mempengaruhi hampir semua bagian paru-paru. Sebagian besar kanker paru-paru disebabkan oleh merokok.

Tuberkulosis

Pneumonia progresif lambat yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. Batuk kronis, demam, penurunan berat badan, dan keringat malam adalah gejala umum tuberkulosis.

Acute respiratory distress syndrome (ARDS)

Cedera paru-paru yang parah dan tiba-tiba yang disebabkan oleh penyakit serius. Penyangga hidup dengan ventilasi mekanis biasanya diperlukan untuk bertahan hidup sampai paru-paru pulih.

Coccidioidomycosis

Sebuah pneumonia yang disebabkan oleh Coccidioides, jamur yang ditemukan di tanah di barat daya AS. Kebanyakan orang tidak mengalami gejala, atau penyakit mirip flu dengan pemulihan total.

Histoplasmosis

Infeksi yang disebabkan oleh menghirup Histoplasma capsulatum, jamur yang ditemukan di tanah di AS timur dan tengah. Sebagian besar Histoplasma pneumonia ringan, menyebabkan hanya batuk jangka pendek dan gejala mirip flu.

Pneumonitis hipersensitif (alveolitis alergi)

Debu yang dihirup menyebabkan reaksi alergi pada paru-paru. Biasanya ini terjadi pada petani atau orang lain yang bekerja dengan bahan tanaman yang kering dan berdebu.

Influenza (flu)

Infeksi oleh satu atau lebih virus flu yang menyebabkan demam, sakit tubuh, dan batuk yang berlangsung selama seminggu atau lebih. Influenza dapat berkembang menjadi pneumonia yang mengancam jiwa, terutama pada orang tua dengan masalah medis.

Mesothelioma

Suatu bentuk kanker langka yang terbentuk dari sel-sel yang melapisi berbagai organ tubuh dengan paru-paru yang paling umum. Mesothelioma cenderung muncul beberapa dekade setelah paparan asbes.

Pertusis (batuk rejan)

Infeksi yang sangat menular pada saluran udara (bronkus) oleh Bordetella pertussis, menyebabkan batuk persisten. Vaksin booster (Tdap) direkomendasikan untuk remaja dan orang dewasa untuk mencegah pertusis.

Hipertensi paru

Banyak kondisi yang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi di arteri yang mengarah dari jantung ke paru-paru. Jika tidak ada penyebab yang dapat diidentifikasi, kondisi ini disebut hipertensi arteri paru idiopatik.

Emboli paru

Gumpalan darah (biasanya dari vena di kaki) dapat pecah dan berpindah ke jantung, yang memompa gumpalan (embolus) ke paru-paru. Napas pendek yang tiba-tiba adalah gejala paling umum dari emboli paru.

Severe akut respiratory syndrome (SARS)

Pneumonia berat yang disebabkan oleh virus spesifik yang pertama kali ditemukan di Asia pada tahun 2002. Tindakan pencegahan di seluruh dunia tampaknya telah mengendalikan SARS, yang tidak menyebabkan kematian di AS.

Pneumotoraks

Udara di dada; itu terjadi ketika udara memasuki area di sekitar paru-paru (ruang pleura) secara tidak normal. Pneumotoraks dapat disebabkan oleh cedera atau dapat terjadi secara spontan.

Tes Paru-paru

Rontgen dada

Rontgen adalah tes pertama yang paling umum untuk masalah paru-paru. Ini dapat mengidentifikasi udara atau cairan di dada, cairan di paru-paru, pneumonia, massa, benda asing, dan masalah lainnya.

Computed tomography (CT scan)

CT scan menggunakan sinar-X dan komputer untuk membuat gambar terperinci dari paru-paru dan struktur di sekitarnya.

Tes fungsi paru (PFT)

Serangkaian tes untuk mengevaluasi seberapa baik paru-paru bekerja. Kapasitas paru-paru, kemampuan untuk mengeluarkan napas dengan kuat, dan kemampuan untuk mentransfer udara antara paru-paru dan darah biasanya diuji.

Spirometri

Bagian dari PFT mengukur seberapa cepat dan seberapa banyak udara yang bisa Anda hirup.

Kultur sputum

Budidaya lendir yang terbatuk dari paru-paru terkadang dapat mengidentifikasi organisme yang bertanggung jawab atas pneumonia atau bronkitis.

Sitologi dahak

Melihat dahak di bawah mikroskop untuk sel-sel abnormal dapat membantu mendiagnosis kanker paru-paru dan kondisi lainnya.

Biopsi paru-paru

Sepotong kecil jaringan diambil dari paru-paru, baik melalui bronkoskopi atau pembedahan. Memeriksa jaringan biopsi di bawah mikroskop dapat membantu mendiagnosis kondisi paru-paru.

Bronkoskopi fleksibel

Endoskopi (tabung fleksibel dengan kamera menyala di ujungnya) dilewatkan melalui hidung atau mulut ke saluran udara (bronkus). Seorang dokter dapat mengambil biopsi atau sampel untuk biakan selama bronkoskopi.

Bronkoskopi kaku

Tabung logam kaku dimasukkan melalui mulut ke saluran udara paru-paru. Bronkoskopi kaku seringkali lebih efektif daripada bronkoskopi fleksibel, tetapi memerlukan anestesi umum (total).

Magnetic resonance imaging (MRI scan)

Pemindai MRI menggunakan gelombang radio dalam medan magnet untuk membuat gambar struktur beresolusi tinggi di dalam dada.

Perawatan Paru-paru

Thoracotomy

Suatu operasi yang memasuki dinding dada (thorax). Thoracotomy dapat dilakukan untuk mengobati beberapa kondisi paru-paru serius atau untuk mendapatkan biopsi paru-paru.

Bedah thorascopic dengan bantuan video (VATS)

Operasi dinding dada yang kurang invasif menggunakan endoskop (tabung fleksibel dengan kamera di ujungnya). PPN dapat digunakan untuk mengobati atau mendiagnosis berbagai kondisi paru-paru.

Tabung dada (torakostomi)

Sebuah tabung dimasukkan melalui sayatan di dinding dada untuk mengalirkan cairan atau udara dari sekitar paru-paru.

Pleurosentesis

Sebuah jarum ditempatkan ke dalam rongga dada untuk mengalirkan cairan yang ada di sekitar paru-paru. Sampel biasanya diperiksa untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Antibiotik

Obat-obatan yang membunuh bakteri digunakan untuk mengobati sebagian besar kasus pneumonia. Antibiotik tidak efektif melawan virus.

Obat antivirus

Ketika digunakan segera setelah gejala flu mulai, obat antivirus dapat mengurangi keparahan influenza. Obat antivirus tidak efektif melawan bronkitis virus.

Bronkodilator

Obat-obatan yang dihirup dapat membantu memperluas saluran udara (bronkus). Ini dapat mengurangi mengi dan sesak napas pada penderita asma atau COPD.

Kortikosteroid

Steroid inhalasi atau oral dapat mengurangi peradangan dan memperbaiki gejala asma atau COPD. Steroid juga dapat digunakan untuk mengobati kondisi paru yang kurang umum yang disebabkan oleh peradangan.

Ventilasi mekanis

Orang dengan serangan parah penyakit paru-paru mungkin memerlukan mesin yang disebut ventilator untuk membantu pernapasan. Ventilator memompa udara melalui tabung yang dimasukkan ke dalam mulut atau leher.

Continuous positive airway pressure (CPAP)

Tekanan udara yang diterapkan oleh mesin melalui masker membuat saluran udara tetap terbuka. Ini digunakan pada malam hari untuk mengobati sleep apnea, tetapi juga bermanfaat untuk beberapa orang dengan COPD.

Transplantasi paru-paru

Operasi pengangkatan paru-paru yang sakit dan penggantian dengan paru-paru donor organ. COPD berat, hipertensi paru, dan fibrosis paru kadang-kadang diobati dengan transplantasi paru-paru.

Reseksi paru-paru

Sebagian paru yang sakit diangkat melalui operasi. Paling sering, reseksi paru digunakan untuk mengobati kanker paru-paru.

Vasodilator

Orang dengan beberapa bentuk hipertensi paru mungkin memerlukan obat jangka panjang untuk menurunkan tekanan di paru-paru mereka. Seringkali, ini harus diambil melalui infus terus menerus ke dalam pembuluh darah.

Kemoterapi dan terapi radiasi

Kanker paru-paru seringkali tidak dapat disembuhkan dengan operasi. Kemoterapi dan terapi radiasi dapat membantu memperbaiki gejala dan terkadang memperpanjang umur dengan kanker paru-paru.

View More :